03
Feb
09

Partai Iseng

partai-miseng

DUNIA ini kayaknya tak seru kalau tak ada orang iseng. Iseng bisa dikatakan sebagai perbuatan tanpa tujuan yang jelas. Entah karena tak ada kerja lain, entah karena pembawaan. Namanya juga iseng, banyak orang tak begitu peduli. Padahal akibatnya bisa saja mengguncang dunia.

Contoh paling kecil, anak-anak berlomba melotar kerikil. Iseng dan sangat biasa. Tapi ketika mereka baku lontar itu di tepi jalan atau di tepi rel kereta api yang lalulintasnya sibuk, urusan bisa jadi lain. Berulangkali terjadi insiden kerikil menembgus kaca mobil yang melaju di jalan tol, atau menerobos jendela kereta yang sedang meluncur kencang.

Pernah terjadi, aksi iseng dua anak Medan. Mereka menerobos pagar bandar udara lalu ngumpet di dalam ruang roda –di dalam perut– pesawat yang sedang parkir.

Ujung-ujungnya, mereka terbawa terbang ribuan kilo meter hingga ke Jakarta. Untung tidak celaka. Tapi dunia jadi heboh, karena perbuatan mereka bisa membahayakan tidak saja diri mereka sendiri, tapi juga lebih seratus penumpang pesawat.

Seorang bocah belasan tahun di London, Inggris, sempat bikin geger dunia intelijen. Dari kamarnya, ia bermain komputer, masuk ke internet, lalu menjelajah dunia maya itu sampai kemudian masuk ke situs Pentagon, Departemen Pertahanan Amerika Serikat.

Semula kalangan intelijen negara adidaya itu panik bak kebakaran jenggot sebab ternyata ada penyusup. Para agen disebar, jaringan internet ditelusuri. Mereka sendiri terperangah ketika menemukan penerobos itu bukan musuh yang berkepentingan dengan rahasia negara Amerika, melainkan ‘cuma’ anak ingusan.

Boleh jadi, pekerjaan orang iseng pula ketika pada April 2004 tampilan situs Tabulasi Nasional Pemilu Komisi Pemilihan Umum (TNP-KPU) tiba-tiba menampilkan gambar-gambar dan nama-nama aneh sebagai pengganti logo partai politik peserta pemilu.

Para pengakses http://tnp.kpu.go.id saat itu mungkin akan tertawa sendiri. Bayangkan, sejumlah partai barubah gambar dan nama.

Ada Partai Cucok Rowo, Partai Kelereng, Partai Kolor Ijo, Partai Jambu, Partai Mbah Jambon, Partai Dukun Beranak, Partai Wiro Sablenk, Partai Air Minum Kemasan Botol, Partai Dibenerin Dulu, dan Partai Jangan Marah Yaa.

Orang partai tentu bisa marah. Para peselancar internet mungkin mesem-mesem karena tahu bahwa itu perbuatan orang iseng yang sengaja ingin menggoda. Sedangkan orang yang biasa mengganggu situs orang lain, mungkin ngakak menikmati hasil perbuatannya.

Insiden itu bisa saja digolongkan pada perbuatan iseng. Tapi akibatnya sungguh luar biasa. Setidaknya, ia menunujukkan bahwa piranti canggih yang digunakan untuk membantu proses penghitungan suara pada pemilihan umum itu ternyata rentan gangguan.

Padahal negara telah mengeluarkan biaya –entah dari anggaran, entah dari bantuan asing– ratusan miliar. Padahal dana itu digunakan juga untuk menjamin keamanan dari sistem yang digunakan tersebut. Padahal, sejak awal sudah muncul polemik.

Insiden ini pun sebenarnya sekadar menegaskan bahwa tidak ada sistem buatan manusia yang sempurna. Sebelumnya, pihak KPU sendiri sudah yakni bahwa jaringan komputer mereka aman, sebab sekurang-kurangnya ada ‘tujuh benteng’ yang akan menghalangi orang-orang iseng menembus basis data mereka.

Tapi sebagaimana galibnya dalam dunia para hacker –yang lebih tepat sih cracker yaitu orang nyang suka keluar-masuk sistem dan men-delete atau menghancurkan apa saja– makin tinggi tingkat keamanan sebuah situs, makin menantang.

Begitu halnya dengan situs KPU. Tanda-tanda bahwa akan ada saja orang yang mengganggu, sudah sejak dini dikemukakan para pakar. RM Roy Suryo ahli telematika, dan Heru Nugroho yang di kalangan masyarakat teknologi informasi (TI) dijuluki “bapak asuh” para hacker, menyatakan TI Indonesia sedang dipertaruhkan dalam event Pemilu.

Gangguan mungkin saja dilakukan sekadar iseng tanpa motif politik tertentu. Mulai dari gangguan ringan seperti mengganti halaman, memasukkan gambar–mungkin gambar porno– sampai memodifikasi data. Dan, hal itu ternyata terjadi.

Dua hari setelah insiden “Partai Cucok Rowo dll” itu, koran tempat saya bekerja menerima surat elektronik dari seseorang yang memberi kesaksian bahwa pengganggu situs KPU betul-betul orang iseng, amatiran, sama sekali tak punya motif lain kecuali sekadar mengganggu.

“Orang itu hanya ingin membuktikan bahwa sistem yang dibangun Tim Tekonologi Informasi KPU tidak steril dan bisa dijebol, sehingga dunia tahu hasil pekerjaan yang menelan biaya ratusan miliar ini tak 100 persen aman,” kata sang pemberi info itu.

Wah, wah, wah, ternyata cuma iseng. Cuma ingin ‘menjajal’ para pakar yang dilibatkan dalam pengembangan sistem teknologi informasi oleh KPU. Padahal yang dikerjakan oleh para ahli yang dilibatkan KPU itu bukan kerja iseng, bukan sekadar membangun situs untuk senang-senang. Ini pekerjaan untuk melayani jutaan warga yang ingin segera tahu hasil pemilihan umum.

Bayangkan, untuk membangun jaringan itu, negara mengeluarkan dana sekitar Rp 154 miliar untuk komputer, ditambah Rp 27 miliar untuk telepon satelit, Rp 19 miliar untuk Telkom serta Rp 121 miliar untuk biaya pelatihan dan operatornya. Total investasi TI-KPU Rp 321 miliar.

Saya hanya bisa geleng-geleng kepala ketika diberitahu bahwa sang pengganggu itu betul-betul orang iseng. “Pelakunya itu boleh disebut pendatang baru di komunitas hacker, namanya tak pernah muncul. Ia orang Indonesia asli dan sekarang bersembunyi karena tak menyangka aksinya berdampak luar biasa,” tutur pemberi informasi itu lewat saluran telepon.

Ya, luar biasa. Ia membuktikan banyak hal terkait dengan pengembangan sistem teknologi informasi KPU, sekaligus mungkin juga sindiran pada para politisi kita yang sejak pecahnya reformasi begitu bergairah bikin partai.

Pemilihan umum telah membuktikan kepada partai-partai itu, seberapa besar pendukung mereka, dan seberapa banyak rakyat yang memilih mereka. Padahal, mereka mendirikan partai itu dengan sungguh-sungguh, tidak sekadar iseng karena tak ada kerjaan lain.

Atau? ***

Bandung, 190404

26
Des
08

Airmata Mega (2002)

airmatadarahmega

SUASANA di rongga utama Gedung Sultan Suriansyah tiba-tiba sesak oleh kepiluan. Malam itu, tim kesenian dari Nangroe Aceh Darussalaam (NAD) yang tampil dalam Festival Nasional Seni Pertunjukan tahun 2002, menyodorkan ‘pedihnya keindahan’ lewat untaian syair sebagai prolog bagi sebuah komposisi tari:

Siapa saja yang datang ke Tanah Rencong
kami sambut dengan tarian
dan syair perjamuan,
pertanda kemuliaan.

Siapa saja yang datang ke Tanah Rencong
kami kalungkan bunga
serta salam sepuluh jari.
Menjadi sebelas dengan kepala.

Berbilah-bilah rencong
dengan sarung dan tangkai berkilap,
tak lupa kami selipkan,
pertanda martabat dan keagungan.

Betapa pedih hati kami, dari pulau seberang,
kalian hujamkan mata rencong itu, tepat di jantung kami.
Sehingga kami harus tertatih-tatih,
untuk merajut jiwa kami yang terkoyak,
tercabik dan jauh terpendam di dasar bumi…..

Ya, “Hikayat Rencong” gubahan penyair Fikar W Eda yang mengawali tari top pade — komposisi tari yang menggambarkan semangat dan optimisme warga Aceh dalam mengelola lahan pertaniannya– itu seharusnya memang menyentak penonton, dan membuat mereka memalingkan perhatiannya sejenak dari keasyikan diri sendiri.

Pesta seni itu boleh jadi memang semarak, penuh warna, dan penuh irama. Ketika putra- putri dari Tanah Serambi itu menyajikan hasil olah cipta mereka di Tanah Banjar, bisa jadi darah sedang tumpah kembali di pojok-pojok dusun, di lereng-lereng gunung, di tepi hutan, bahkan di tengah sawah yang sedang menguning di Aceh.

Saat para pemuda-pemudi Tanah Serambi itu menyiapkan penampilan mereka di Banjarmasin, saudara-saudara mereka di Nagan raya Aceh Barat sedang menangisi enam lelaki sanak famili mereka yang bergelimpangan dengan tubuh dikoyak-koyak peluru.

Tiga perempuan, berusia 15, 18, dan 22 tahun, juga jadi korban pelecehan seksual. Belum lagi sekitar 20 warga tak bersalah disiksa, dipukuli, ditendang, dihina dan diperlakukan bak binatang, kata Tengku Amri bin Wahab, sebagaimana dikutip media.

Pada hari yang sama dengan tampilnya putra-putri Aceh di Banjarmasin, Megawati Soekarnoputri menginjakkan kakinya di Banda Aceh untuk sebuah muhibah sangat singkat –satu jam– dan sangat hemat. Ya, singkat dan hemat, jika dibanding lawatan yang baru saja diselesaikan Bu Presiden ono selama dua pekan lebih di negara-negara manca yang menghabiskan ongkos ratusan miliar rupiah.

Apakah Mega takut, sehingga hanya satu jam saja berada di Tanah Serambi? Bisa jadi. Beberapa jam sebelum pesawatnya mendarat di Bandara Sultan Iskandar Muda, Blang Bintang, Aceh Besar, dua ledakan menghebohkan aparat, (Ya, aparat. Kalau warga sih, sudah terlalu biasa bahkan mendengar yang jauh lebih dahsyat dari itu).

Sebuah bom meledak tak terlalu jauh dari sekitar bandara, pagi itu. Malam sebelumnya, satu bom meledak di Banda Aceh.

“Saya akan melakukan apa pun yang dapat saya perbuat untuk selalu bersama masyarakat Aceh dalam membangun kehidupan yang aman, damai, sejahtera dan maju dalam satu keutuhan keluarga bangsa tercinta ini,” kata Mega dengan suara tecekat, saat itu. Kalimatnya terputus-putus. Esoknya, media memberitakan kunjungan amat singkat itu dengan tajuk “Megawati Menangis.”

Mega hadir di Aceh untuk meresmikan penerbangan perdana pesawat Seulawah NAD Air dan pembukaan Kongres Adat Aceh. Peresmian pesawat itu penuh tekanan emosi mengingat setengah abad yang lalu, warga Aceh pernah menyumbang sebuah pesawat untuk republik yang juga diberi nama Seulawah 01.

Bedanya, dahulu Seulawah dibeli orang Aceh dan kemudian disumbangkan untuk republik sebagai modal perjuangan. Sumbangan itu diterima langsung oleh Presiden Soekarno. Kini Seulawah NAD Air adalah sebuah perusahaan komersial, layaknya perusahaan penerbangan swasta lain.

Seulawah adalah simbol, bgaimana rakyat Tanah Rencong bersedia menyisihkan dan mengorbankan harta kekayaannya demi tegaknya negara kesatuan. Bagaimana mereka dengan tulus bergabung bersama saudara-saudaranya dari daerah lain untuk bernaung di bawah Sang Merah Putih.

Namun dalam dua dekade terakhir –bahkan mungkin lebih — hanya merahnya darah mereka yang mewarnai bumi Aceh. Simak lagi syair yang tempo hari bergema di Gedung Sultan Suriansyah itu: Kami kalungkan bunga, kami hadiahkan Rencong –martabat dan keagungan — kami. Tapi kalian hujamkan rencong itu tepat di jantung kami!

Seulawah di masa silam juga ibarat Rencong Kehormatan. Ia adalah wujud dari kemakmuran Tanah Serambi. Kekayaan itu disumbangkan, dihibahkan, demi keutuhan republik, sebagaimana pada dekade-dekade berikutnya dolar dialirkan dari Arun, dari Lhokseumawe, dari hutan-hutan Aceh, ke Tanah Seberang, dan kembali dalam bentuk …. DOM (status Daerah Operasi Militer) yang berdarah-darah itu.

Status DOM sudah dicabut. Kini diganti Operasi Pemulihan Keamanan (Opslihkam). Tapi keadaan tidak berubah. Darah masih tetap tumpah. Para istri kehilangan suami. Suami kehilangan istri. Anak-anak kehilangan ayah. Para ayah kehilangan putra-putri mereka. Dari hari ke hari pada saat-saat sekarang ini, rakyat Aceh masih terus diharu-biru peperangan yang ditandai oleh aneka kekerasan.

Kehidupan aman, damai, dan sejahtera, sebagaimana disebut-sebut presiden dalam sambutannya –yang sambil menangis itu– tampaknya masih akan jadi angan-angan bagi saudara-saudara kita di Aceh. Dan, itu pula yang sesungguhnya jadi impian seluruh masyarakat Indonesia. Tidak di Aceh, tidak pula di Timika, Ambon dan Poso, melainkan di segenap pelosok negeri.

Harapan itu tentu tidak berlebihan, apalagi dalam konteks Aceh yang sama-sama kita tahu, tampaknya rasa aman, damai, tenteram –apalagi sejahtera– itu nyaris tak pernah lagi mereka nikmati hari-hari ini.

Mungkin betul, presiden menunjukkan kecintaan dan simpatinya pada rakyat Aceh dengan penuh perasaan sampai ia tak kuasa menahan tangis saat berpidato. Namun saudara- saudara kita di Aceh pun tentu bisa melihat dan menangkap kesungguhan dan ketulusan Presiden dengan kata-katanya itu. Ketulusan dan kesungguhan itulah yang sebenarnya hingga kini belum mereka rasakan.

Tak terlalu salah jika putra-putri Nanggroe Aceh Darussalam itu menyampaikan pesan perdamaian ketika mereka tampil pada hari kedua Festival Nasional Seni Pertunjukan di Banjarmasin tempo hari. Bahwa yang kemudian tersaji adalah kepedihan, memang begitulah adanya. Jika kepedihan itu dialirkan lewat seni pertunjukan, bisa jadi karena rakyat Aceh sudah kehabisan airmata.***
* Bandung, 290902

01
Des
08

“Al Faqir”

al-faqir_sang-agen

NAMANYA Al Faqir. Bukan tokoh terpandang. Bukan pemimpin agama. Ia cuma orang biasa yang bahkan nyaris buta huruf, kecuali huruf-huruf kitab suci. Ia tak bisa menimba ilmu lebih banyak karena keluarganya sangat miskin. Kedua orangtuanya meninggal saat Al Faqir masih sangat belia. Ia adalah orang lugu yang hanya punya satu pengetahuan, bahwa tugas manusia adalah ibadah. Titik.

Itulah yang dilakukannya sehari-hari di sela-sela kerja serabutan di sebuah dusun kering di sebuah negeri di Timur Tengah. Tempat favoritnya adalah sebuah goa di gunung batu.

Ia hidup terlunta, dan hampir-hampir tak dianggap orang waras oleh warga di sekelilingnya. Tapi dialah yang terpilih di antara sekian nama dan sosok yang dinominasikan. Bukankah pemimpin besar itu seringkali muncul dari orang kebanyakan?

Pemimpin? Ya, bertahun-tahun kemudian, Al Faqir menggemparkan dunia. Puncak kejutan itu terjadi di hari raya haji, persis pada Haji Akbar yang jatuh pada hari Jumat tahun dua ribu sekian.

Semua media menyiarkannya ke seantero penjuru bumi. Dan, hampir semua umat Islam meyakininya bahwa dialah ‘Al Mahdi’ sang pemimpin akhir zaman yang dinanti-nantikan itu. Umat Islam bangkit dengan gairah baru yang menderu-deru.

Dunia Barat menyambutnya penuh suka cita. Apa yang mereka risaukan dari sosok-sosok pemimpin Islam dari berbagai behalan dunia, dengan militansi dan modernitas masing-masing –yang kadang “merepotkan” mereka, kini teratasi dengan munculnya satu pemimpin. Pemimpin baru ini akan diakui dan diterima oleh segenap lapisan umat Islam di mana pun.

Singkatnya, kini sudah muncul seorang pemimpin umat Islam yang “sesuai” dengan skenario Barat.

Lho, kok?

Tunggu dulu. Uraian di atas memang cuma cuplikan dari sebuah buku. Novel berbau fiksi ilmiah itu berjudul Al Mahdi. Isinya mengenai spionase yang menunjukkan betapa canggihnya dunia intelijen bekerja.

Betapa sabar, telaten, terencana, terkoordinasi, terperinci sampai ke hal-hal paling kecil, dan menggunakan perangkat teknologi yang sebagian di antaranya betul-betul hanya diciptakan untuk keperluan itu. Tujuan akhir, menggiring dan membentuk opini publik ke arah yang dikehendaki.

Buku terbitan akhir tahun 1980-an itu menggambarkan, bagaimana jaringan intelijen Barat bersatu padu menyiapkan seorang tokoh menjadi pemimpin dunia. Bagaimana mereka merekrut orang macam Al Faqir tanpa yang bersangkutan sadar bahwa ia jadi alat. Bagaimana mereka merekrut dan menanam orang-orang di berbagai belahan bumi, tanpa orang-orang itu sadar telah jadi bagian dari sebuah operasi intelijen.

Bagaimana pula perangkat teknologi digunakan semaksimal untuk memasok berbagai informasi kepada orang, dan orang-orang, sehingga lambat laun menjadi opini kelompok, kemudian jadi opini publik. Bertahun-tahun mereka menanam orang-orang yang sudah mereka “rekrut” itu untuk melakukan tingkah laku sesuai skenario. Sekali lagi, tentu tanpa yang bersagkutan menyadarinya.

Sosok Al Faqir yang “bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa” dibangun melalui berbagai ‘pendekatan’ dan pasokan informasi dan jaringan yang kemudian mampu membangkitkan kepribadiannya. Mampu membuatnya ganti kepribadian dari seorang miskin papa dan bodoh, menjadi seorang yang berpengetahuan luas dan diapandang sebagai orang aulia yang arif bijaksana.

Bagaimana Al Faqir disiapkan menjadi “nabi” baru melalui “firman-firman” yang seakan-akan didengarnya di dalam goa tempat sehari-hari ia beribadah. Seakan goa –atau mahluk lain yang tak berbentuk– yang menyuarakan firman-firman itu langsung ke dalam otaknya. “Firman-firman” itu sejatinya adalah ayat-ayat yang dikutip dari kitab suci tulen.

Tentu saja goa itu sudah ‘disusupi’ dan ditata sedemikian rupa sehingga menjadi sistem suara yang demikian sempurna. Orang seperti mendengar suara langusung di dalam kepalanya, bukan lagi melalui perantaraan kuping. Begitu pula ketika Al Faqir dipertemukan dengan “malaikat” pembawa pesan. Tentu pula “malaikat” ini “dihadirkan” melaui teknik hologram tingkat tinggi.

Semua disiapkan sedemikian rinci, bahkan kambing yang dijadikan kurban pada puncak perayaan Haji Akbar di Arafah pun, sudah “direkrut” sejak dini yang kemudian dibawa oleh salah seorang anggota jemaah dari negara terdekat yang sama sekali tak menyadari bahwa kambing kurban itu sudah jadi bagian dari alat kerja intelijen.

Bagaimana kambing itu sedari kecil sudah ditanami chip yang memungkinkannya selalu terpantau di mana pun dia berada. Chip itu sekaligus jadi titik sasaran laser yang –pada saatnya– ditembakkan dari satelit.

Ketika kambing akan disembelih, ketika Al Mahdi baru mengangkat tangan, kambing yang diambil secara “acak” dari tangan seorang anggota jemaah itu tiba-tiba dihujam sinar hujau dari “langit”, lalu terpanggang lumat dalam skejap, seolah memang mukjizat yang menunjukkan bahwa kurban ini direstui.

Saya teringat kembali isi buku itu ketika bangsa Indonesia dikejutkan oleh kemunculan tiba-tiba seorang tokoh yang konon bernama Omar Al Farouq. Omar ditangkap oleh agen-agen CIA (Central Intelligent Agency — agen rahasia AS) di Cijeruk, Bogor, Jawa Barat, dan kini diamankan di “Rumah Tahanan” di pangkalan militer AS di Cuba — Negerinya Fidel Castro, musuh bebuyutan seluruh Presiden AS.

Ketika heboh Al Farouq agak memuncak pada polemik yang intinya menyangkal keberadaan jaringan atau anggota jaringan Al Qaeda di Indonesia, Bali terguncang. Bom meluluh-lantakkan Sari Club, tempat hiburan eksklusif –yang hanya terbuka untuk orang asing. Polemik ada-tidaknya jaringan teroris pun terbungkam. Kesimpulan segera meuncul: Teroris ada di sini.

Bahwa korban terbanyak adalah orang Australia, mungkin cuma “kebetulan” karena hari itu dan hari-hari lainnya orang-orang Australialah yang paling banyak berpiknik ke Bali, karena memang dekat. Kebetulan pula Australia selalu kritis dan terkesan sering ikut cawe-cawe urusan Indonesia, sehingga efek yang ditimbulkan dari akaibat ledakan ini akan jauh lebih besar jika –misalnya– meledakkan bom di Aceh atau Ambon.

Mungkin ‘kebetulan’ pula, sejak dua minggu sebelum terjadi ledakan, Kedubes AS berulang-ulang mengingatkan warganya yang ada di Indonesia agar menjauhi tempat-tempat hiburan, sehingga hampir tak ada korban berasal dari negeri Paman Bush itu.

Jelas, kasus Al Farouq sangat jauh berbeda dengan kisah Al Faqir dalam Al Mahdi itu. Al Farouq, dikesankan sebagai bagian dari sebuah operasi teror yang antara lain berbentuk seperti insiden yang terjadi di Bali. Sedangkan Al Faqir dalam novel fiksi ilmiah itu cumalah gambaran demikian canggihnya operasi intelijen dalam rekaan si pengarang.

Baik operasi teror maupun operasi intelijen, kadang-kadang menampilkan wajah yang sama: Sama canggihnya, sama kejamnya, sama kejinya, sama biadabnya, sama-sama tak pandang bulu, sama-sama tak berperikemanusiaan, sama-sama tak bermoral, dan …

Lalu, apa bedanya? **

Bandung, 201002

30
Nov
08

Telor, Teror

teror_wtc

“BAPA! Telor. Itu telor. Kecawat (maksudnya pesawat) meledak. Bum…!” anak saya –saat itu berusia 4 tahun– menarik-anrik tangan saya, sementara tangan satunya sibuk menunjuk-nunjuk layar televisi dan mulutnya menceracau.

Breaking news dari televisi swasta sedang manayangkan ulang rekaman gambar ledakan gedung World Trade Center (WTC). Dalam narasinya, reporter berulang-ulang menyebut kata teror dan teroris.

Anak saya sempat terkekeh-kekeh senang ketika melihat gambar pesawat –meski sekilas– mendekati gedung yang sedang mengepul, kemudian disusul ledakan dan bola api yang membubung. Barangkali mirip ledakan-ledakan yang disaksikannya jika ia menembaki musuh pada Play Station atau Sega-nya.

Tapi mukanya langsung kecut ketika melihat adegan nyata orang-orang berlarian, panik, dan ketakutan. “Astaga, telor yang satu ini tak sama dengan telor dadar,” begitu barangkali pikirnya. Ia terpana sesaat menyaksikan orang berlarian sambil melolong-lolong, dan suasana hiruk serta kacau-balau yang dengan cepat silih berganti.

Barry Power (26) adalah satu di antara ribuan orang yang sedang berada di jantung peristiwa itu. Pialang bursa ini baru saja meletakkan tasnya di meja kerja di kantornya di lantai 61 WTC, Manhattan, New York, ketika –seperti mimpi buruk– dari seberang jendela terlihat titik kelabu mengkilap yang makin membesar seolah mendekat ke arahnya. Titik itu ternyata pesawat. Mustahil!

Tak ada waktu lagi untuk menalar. Ia meloncat menjauh, sesaat sebelum bunyi berderak sangat keras menggetarkan lantai dan dinding-dinding kantornya. Dan, mimpi buruk itu pun dimulai. Dinding-dinding runtuh. Gedung jangkung itu sepereti mengigil, gemeletar disertai derakkan berkesinambungan. Bum! Semua gelap.

Ketika tersadar beberapa saat kemudian suasana sudah berubah. Manusia bergelimpangan di sekeliling Barry. Semua berantakan. Komputer-komputer beperlantingan dan pecah berantakan di lantai. Tiang-tiang saling-silang dalam gulungan debu semen pekat berbau oli terbakar. Tiga puluh menit kemudian Barry menerjang jendela ke arah tangga darurat, dengan kepala dibungkus kemejanya sendiri.

Ia sedang pontang-panting menyusuri tangga ketika serombongan pasukan pemadam kebakaran –semuanya mengenakan topeng masker oksigen– dan baju kedap api, menyerbu ke atas untuk mengevakuasi para korban. Barry baru beberapa langkah berlari menjauh ketika sebuah ledakan kuat meruntuhkan bangunan yang sedari tadi ‘menggigil’ itu.

Gedung kukuh angkuh setinggi 460 meter lebih yang menusuk langit dengan 110 lantai dan deretan antene di puncaknya ini luluh tanpa daya. Seperti menara pasir disiram air. Mengubur rombongan pemadam kebakaran yang baru saja merangsek masuk untuk menye lamatkan orang-orang di dalam gedung.

Entah berapa ribu orang persisnya yang pagi itu sedang berada di dalam gedung simbol kapitalisme dunia itu.

Amerika berkabung. Dunia berduka. Panik merajalela bersamaan dengan menjalarnya ketakutan dan kengerian bahwa kekejaman serupa bisa terjadi di tempat lain dan menimpa keluarga, teman, famili, kerabat, dan sesama kita. Orang marah, tapi tak tahu harus melam piaskan ke mana.

Ya. Ketakutan, kengerian, kepedihan, kejaman, yang bercampur aduk dengan kemarahan itu, adalah telor alias efek yang dilahirkan dan dijalarkan teror. Dari segi ini, sang mencipta teror telah berhasil dengan aksinya.

Negara adidaya, penguasa dan pengatur dunia seperti Amerika saja, ternyata tak berdaya mencium gerakan teror. Padahal di negeri itu pula pasukan-pasukan elit dunia dilatih untuk menghadapi, melawan, dan melumpuhkan terorisme. Di negeri itu pula teknologi teror dikembangkan secara maksimal untuk melawan teror.

Jika negara macam Amerika saja –yang memiliki sumberdaya tak terbatas untuk mengembangkan kecanggihan teknologi– masih bisa dikadali teroris, apalagi negara kecil dan baru berkembang serta baru tertimpa krisis macam ‘rekiblik’ kita ini.

Tapi, apa gunanya pula menekan negara miskin tanpa daya dengan teror, jika dengan sekali gertak saja sudah terbirit-birit melipat ekor. Atau diiming-iming seupil kredit saja matanya sudah hijau dan manggut-manggut menurut.

Apalagi teror itu bukan barang baru di negeri kita. Hanya saja skalanya memang tidak sespektakuler insiden WTC-Pentagon-Pennsylvania. Amerika berduka kehilangan ribuan warganya dalam sekali sentak. Sama halnya dengan perasaan yang dialami Jepang ketika Nagasaki-Hiroshima dibom-atom Amerika.

Tak jauh pula bedanya dengan bangsa Yahudi yang kehilangan sanak-saudara di kamp- kamp pembunuhan massal Jerman, sebagaimana kepedihan bangsa Palestina yang kehilangan sanak-anak, suami dan istri mereka dalam pembantaian sistematis oleh kaum Yahudi. Kenge rian yang sama, pasti dialami bangsa Bosnia di bawah rezim teror Slobodan Milosevic.

Selama 30 tahun lebih, bangsa kita pun diteror oleh penguasa sendiri, yang kadang meminjam tangan sesama kita. Kini ‘pelajaran teror’ yang diserap dari rezim lalim itu, dipraktekkan oleh siapa saja yang berkepentingan menekan pihak lain.

Karena itu kita masih terus dicabik-cabik kepedihan ketika ribuan putra-putri Aceh dibunuhi, ketika perempuan- perempuan Tionghoa diperkosai, ketika orang-orang Madura dipenggali, ketika bom-bom ber ledakan dibergai kota, di depan hidung kita. Hingga kini.

Teror terbukti efektif untuk memaksakan kehendak, dengan cara menyebarkan ketakutan dan kengerian. Telor memang dilahirkan dari rahim kekejamanan, kemudian ditetaskan dalam bentuk praktek nyata.

Kelompok tertentu dengan jaringan besar menetaskan telor itu dengan cara meledakkan ‘peluru kendali’ pesawat besar penuh penumpang dan sarat bahan-bakar ke gedung jangkung. Kelompok yang lebih kecil lagi menetaskan telor teror itu lewat pembantaian massal suku yang dianggap lawan.

Lainnya, mungkin perorangan, cukup dengan memamerkan rajah di sekujur tubuh, sambil jalan sempoyongan dan mata mengantuk, menadahkan tangan di simpang-simpang jalan. Ya, ternyata teror sudah jadi bagian dari hidup kita sehari-hari sehingga dengan rakus kita lumati berita televisi, surat kabar, radio, yang mewartakan aksi teror.

Teror pun menelorkan satu hal lagi: Surat kabar laris! ***

Bandung, 120901

30
Nov
08

Encep dan CIA

hambaliCECEP bukanlah berarti sosok semi idiot sebagaimana diperankan Anjasmara dalam sinetron mendayu-dayu yang disiarkan televisi swasta. Cecep adalah pujian yang dijadikan nama depan -panggilan sayang– bagi anak lelaki di lingkungan masyarakat Sunda.

Ia sendiri berasal dari kata kasep (tampan), yang bermetamorfosa jadi Asep, Acep, Cecep, Encep (dibaca n’Cep). Semua orangtua, pasti menganggap putra lelakinya sebagai sosok paling tampan, kan? Maka Nurzaman pun lebih dikenal dengan nama Encep.

Ya, karena Nurjaman adalah Si Tampan kesayangan, maka keluarga Ending di Desa Sukamanah, Kecamatan Karangtengah, Cianjur, Jawa Barat, selalu menyapanya dengan panggilan sayang, Encep. Atau, Encep Nurjaman. Itu sebabnya, hampir tak seorang pun kenal dengan nama Hambali, sosok lelaki gempal dengan wajah penuh cambang bauk, sebagaimana yang dilansir media massa.

Lalu, siapa Hambali?

Nama ini pernah menghiasi berbagai media massa ketika bom-bom berledakan di berbagai tempat di hari-hari sekitar Natal, Idul Fitri dan pergantian tahun dari 2000 ke 2001. Pengeboman rumah sakit di Yogya, di depan Katedral Jakarta, di Bandung, Ciamis, juga di Sukabumi, Medan, Pekanbaru, Batam, Mojokerto, Mataram, dan lain-lain.

Nah, nama Hambali mencuat lagi menyusul ledakan bom di Kuta, Bali, Sabtu 12 Oktober lalu yang menewaskan lebih dari 185 orang. Polisi mencurigai Si Encep, eh Hambali lah yang bertanggungjawab atas aksi teror yang mengguncang dunia setelah tragedi WTC, 11 September 2001.

Sejauh ini sosok Hambali hanya bisa dikenali lewat foto-foto yang sudah terpublikasi, dan hanya ada satu dua saja. Itu pun masih ada yang menyangsikan bahwa ia memang Hambali yang dimaksud, yakni lelaki yang ketika di kampungnya dipanggil dengan nama Encep Nurjaman itu tadi.

“Kalau yang dimaksud itu adalah Encep Nurjaman, memang keponakan saya yang pernah saya asuh sedari kecil. Tapi, yang saya tahu wajahnya tidak sama dengan yang ada di koran, atau TV,” kata seorang pamannya.

Oke, Encep. Jadi, bagaimana perangai lelaki itu sebenanrnya? “Encep itu pendiam dan taat beragama. Tapi walaupun pendiam, ia cukup ramah sama semua orang. Selain itu dia pintar. Bahkan pernah jadi bintang pelajar waktu SMA,” kenang sang paman.

Kini, Si Encep tercatat dengan nama Hambali dalam daftar polisi internasional, dan daftar orang yang paling dicari oleh inytel-intel di sejumlah negara. Sebut saja Malaysia, Singapura, Filipina, Indonesia, Australia, Inggris, dan bahkan dinas rahasia paling terkenal, CIA (central intelligence agency) alias dinas rahasia Amerika Serikat.

Para intel George W Bush itu yakin, Hambali adalah satu di antara aktifis Jamaah Islamiyah, organisai yang mereka anggap sebagai jaringan Al Qaida pimpinan Osama bin Laden.

“Sejumlah anggota Jamaah Islamiyah yang tertangkap mengakui bahwa Hambali bekerja untuk Jemaah Islamiyah. Hambali terlibat dalam aksi penyerangan ke gereja-gereja. Ia juga berperan dalam aksi pengeboman di Filipina pada awal Agustus 2000. Kata seorang diplomat senior di Kedutaan Besar AS di Jakarta.

“Dalam beberapa tahun terakhir, ia juga terlibat aksi-aksi pengeboman di wilayah Indonesia, di mal-mal, dan di Kedubes Malaysia,” tambahnya.

Pihak CIA menduga Hambali adalah salah satu deputi Jamaah Islamiyah yang didirikan dan dipimpin Abu Bakar Ba’asyir, saat ia hijrah ke Malaysia (1985-1998) menghindari eksekusi rezim orde baru. Ketika itu ia divonis penjara karena menolak asas tunggal Pancasila.

Nah, dalam pengelanaannya selama 13 tahun itulah Ba’asyir disebut-sebut mendirikan JI, dengan Hambali ada di dalamnya. Di Negeri Para Encik itu, Encep Nurjaman alias Hambali bersentuhan dengan Kumpulan Militan Malaysia (KMM).

Seorang tokoh kuncinya, Wan Min Wan Mat, telah ditangkap. Polisi Malaysia menduga, Wan dan kawan-kawan memperoleh instruksi (untuk melancarkan aksi-aksi teror) dari Hambali dan Ba’asyir.

Tentu informasi itu tak boleh mentah-mentah dikunyah dan ditelan sebagai kebenaran mutlak sebelum bukti-bukti konkret terpampang dengan jelas di hadapan kita.

Kita harus menyaring dan melihatnya dengan jernih, apakah betul memang demikian kejadiannya, atau betul seperti apa yang diperkirakan banyak pihak bahwa ini semata merupakan manuver Amerika Serikat (AS) untuk memperoleh dukungan dunia dalam memukul gerakan-gerakan Islam yang dinilai akan merugikan kepentingan AS.

Jika benar kejadiannya seperti apa yang diyakini pihak Amerika dan kini memperoleh dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, maka Hambali termasuk tokoh yang harus dimintai pertanggungjawabannya terkait dengan berbagai aksi teror yang makin marak akhir-akhir ini dan memakan banyak korban jiwa.

Sebaliknya, jika betul apa yang diperkirakan banyak orang, bahwa semua hiruk-pikuk ini hanya merupakan taktik Amerika yang -dengan segala kemampuan yang dimilikinya– bisa “menguasai” dunia, maka sudah selayaknya kita sangat berhati-hati agar tidak terbawa arus dan terjebak pada pola permainan yang sedang mereka gelar, misalnya melalui operasi intelijen.

Kita sepakat bahwa aksi teror harus diperangi. Dan jika betul-betul terbukti bahwa Hambali adalah dalang dari segala macam teror yang marak akhir-akhir ini, kita tentu sepakat agar yang bersangkutan ditangkap dan diproses seuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

Namun, yang paling jelas saat ini adalah, bahwa sebuah desa bernama Sukamanah, dilanda kehebohan gara-gara Hambali dicari-cari para intel, bahkan oleh agen rahasia dari Amrik. Akibatnya, banyak warga desa ini “diteror” oleh ketakutan dikaitkaitkan dengan Si Encep yang disebut-sebut sebagai unsur “teroris” kelas dunia.

Dengan kata lain, para agen rahasia AS kini sedang mengendus-endus mencari lelaki asal Desa Sukamanah, Karangtengah, Cianjur itu. Waw! ***

Bandung, 281002

30
Nov
08

Amrozi dan Bush

bush-amrozi1BOLEH jadi, nama paling beken pasca insiden bom Bali adalah Amrozi. Bukan tidak mungkin, bahkan Presiden AS George W Bush pun mencoba menghapal nama ini ketika menyimak CNN di ruang pribadinya di Gedung Putih di sela-sela kesibukannya mengendalikan gairah untuk merontokkan Saddam Hussein.

Nama Amrozi, mungkin sempat pula mencuri sejenak perhatian John Howard, yang –dengan berbagai cara menekan– pemerintahan Megawati agar bersungguh-sungguh memerangi apa yang mereka sebut sebagai aksi teror. Maklum, di smaping Indonesia, Australia adalah negara yang paling berduka oleh tragedi Bali.

Tapi, siapa Amrozi?

Amrozi adalah lelaki berusia 35 tahun, warga Desa Tenggulun, Kecamatan Solokuro, Lamongan, Jawa Timur. Sehari-hari ia dikenal sebagai sosok pendiam. Putus sekolah pada tingkat SLTP. Terakhir ia mencari nafkah di Malaysia. Sekembalinya dari negeri jiran ia buka bengkel di kampungnya.

Bum! Bom meledak di Bali. Dan, popularitas lelaki berusia 35 tahun ini kemudian mencuat, nyaris mengalahkan Ustad Abu Bakar Ba’aysir yang ditangkap polisi beberapa saat setelah insiden Bali.

Rangkaian peristiwa berikutnya, berturut-turut seperti digiring untuk selalu mempunyai pertautan, persinggungan, keterkaitan, dan hubungan, dengan Abu Bakar Ba’asyir. Begitu pula publikasi terakhir mengenai Amrozi.

Lelaki yang disebut-sebut merupakan koordinator lapangan aksi peledakan bom di Kuta Bali, yang menewaskan lebih dari 180 orang itu, konon mengenal Ustad Abu, bahkan selalu minta restu Pak Ustad untuk berbagai tindakannya.

Benar atau tidak pengakuan Amrozi yang diumumkan polisi itu, entahlah. Yang jelas, kali ini polisi kita mencatat prestasi yang bisa disebut luar biasa.

Ya, luar biasa.

Dalam tempo sebulan, mereka berhasil mulai menyingkap satu demi satu potongan-potongan mozaik yang tercerai berai oleh ledakan bom Bali yang mengguncang dunia internasional itu.

Tentu saja –mestinya– ini berkat totalitas kerja keras ditambah keterpaduan kerja sama dengan berbagai pihak. Termasuk -tentu saja– polisi Australia dan Amerika beserta jaringan intelijennya.

Totalitas dan kecepatan kerja para penegak hukum dalam kasus Bali ini, tentu saja menerbitkan harapan baru, bahwa pola seperti itu akan selalu menyertai langkah-langkah mereka menegakkan profesionalismenya dalam mengusut berbagai kasus.

Artinya pola kerja yang menunjukkan profesionalisme tinggi itu tidak hanya diterapkan manakala ada perkara yang menyangkut orang asing sebagai korban. Kalau korbannya bangsa kita mah, ya seadanya saja.

Keraguan macam ini sah-sah saja menganggu pikiran siapa pun, terutama jika menyimak kasus-kasus yang tak kalah besar sebelum ini. “Pembakaran” lebih 130 orang di Mitra Plaza Banjarmasin 23 Mei 1997, misalnya, tampaknya tidak ditangani dengan profesionalisme tinggi sebagaimana yang mereka tunjukkan dalam Kasus Bali. Soalnya, sampai kini perkara itu seakan dibiarkan tenggelam dalam kegelapan ingatan.

Atau jangan jauh-jauh lah. Sebelum sampai pada kesimpulan ‘menersangkakan’ Amrozi, polisi toh sempat salah menangkap orang. Seorang gila di Flores, Nusa Tenggara Timur, misalnya, mendadak jadi orang penting ketika 2 November lalu polisi menggiring kemudian menerbangkannya ke Denpasar, Bali.

Rupanya, wajah orang ini mirip dengan salah satu wajah dalam sketsa yang diumumkan polisi sebagai wajah-wajah para tersangka “teroris”. Jika pola ‘asal mirip’ macam ini merupakan bagian dari profesionalisme para penyidik, maka celakalah wahai orang-orang yang ditakdirkan berwajah mirip!

Inilah yang dialami Zulfan. Ia berurusan dengan polisi di Medan, Sumatera Utara, 4 November lalu, gara-gara wajahnya mirip dengan salah satu wajah yang disketsakan itu. Pemuda ini tetap meringkuk di tahanan atas tuduhan memalsukan identitas. Lho, kok?

Gampang saja, toh? Polisi telanjur sudah menangkap. Dan bisa saja isin, karena keliru menciduk orang. Ya, perlu lah dicari legitimasi –pembenaran– untuk mengurung orang yang sudah telanjur ditangkap itu. Bahwa nanti ia tidak terbukti bersalah, itu urusan lain. Heheheheh.

Jangan-jangan, kata teman saya, profesionalisme macam ‘asal mirip’ ini pula yang dipakai saat menangkap Amrozi.

Tampaknya sih tidak. Setidaknya, jika merujuk pada apa yang dijelaskan polisi sebagaimana dikutip koran-koran, bahwa buktibukti fisik menunjukkan kebenaran tuduhan awal penyelidik.

Keterangan Amrozi –lagi-lagi sebagaimana dikutip polisi– juga menyebut sejumlah nama yang selama ini selalu muncul dalam pemberitaan menyangkut insiden-insiden pengeboman. Hambali, misalnya. Tokoh yang paling dicari intel Malaysia, Singapura, Filpina, dan Indonesia itu, konon pernah berhubungan degan Amrozi.

Toh ada juga yang melihat rangkaian dan kemunculan tokoh seperti Amrozi dan Hambali ini dari sudut pandang lain. “Kedua orang ini merupakan bagian dari permainan Amerika Serikat dan negara-negara sekutunya dalam mengobrak-abrik bangsa Indonesia,” kata analis politik dan pengamat intelijen, Letkol (Purn) H Djuanda dalam sebuah kesempatan di Bandung akhir pekan lalu.

Peledakan bom di Bali hanya bagian dari mata rantai konflik yang diciptakan AS di Timur Tengah selama ini. Semua mata rantai ini pada akhirnya berujung di satu kepentingan, yaitu tentang minyak, Mudah sekali untuk membuktikan hal itu, katanya.

Salah satu indikasi dari keterlibatan itu, barang bukti yang ditemukan oleh petugas, termasuk residu bahan kimia yang diduga dipasok oleh Amrozi, sebagian besar ditemukan oleh aparat dari luar negeri, termasuk Australia. Aparat kemanan dari Indonesia, hanya menindaklanjuti temuan itu.

Artinya, parat kemanan Indonesia hanya menuruti segala keinginan para petugas asing. Sikap ini didorong oleh keterbatasan infrastruktur, SDM, termasuk kecanggihan teknologi Indonesia yang masih serba terbatas.

“Singkatnya, pemerintahan Megawati sebenarnya sudah mati. Intervensi negara-negara asing seperti Amerika Serikat atau Australia akan semakin besar. Setelah itu kita akan didikte tentang apa saja yang harus kita lakukan. Kejadian ini menandakan hilangnya kemerdekaan sejati,” katanya.

Jika analisis yang dikemukakan ahli intelijen ini benar, berarti aparat keamanan kita baru akan bertindak profesional jika memang dipaksa dan ditekan oleh pihak asing karena ada orang asing yang jadi korban.

Jadi, kasus 23 Mei 1997 tak diusut tuntas, kasus Sampit tak dibuka sampai ke tingkat peradilan, kasus orang hilang tak juga diselidiki, kasus Udin, Kasus Trisakti, dan kasus-kasus lain tak jua terungkap, adalah karena para korbannya bukan orang asing.

Kasihan sekali.***

Bandung, 11 November 2002

30
Nov
08

Tahun Teror

tahunteror_foto_deni_denaswara1

BANYAK orang akan sepakat jika ada yang mengatakan bahwa tahun 2002 –yang berakhir pukul 24.00 hari Rabu 31 Desember– adalah tahun teror. Ya, teror terjadi dalam berbagai bentuk di berbagai tempat di tanah air. Puncaknya, 12 Oktober 2002 ketika bom dengan ledakan yang dahsyat mengguncang Bali.

Lebih 180 orang tewas. Ratusan lain cedera. Nama Indonesia tercoreng. Turis asing –salah satu sumber devisa di luar minyak dan gas– jadi takut. Pengelola negara pun menerima ‘teror’ balik dari pemerintahan manca negara berupa tekanan untuk membongkar habis para teroris. Kalau tidak? Tahu sendirilah.

Insiden Bali seolah meneguhkan anggapan sejumlah pihak (asing) selama ini bahwa Indonesia telah jadi sarang yang jaman bagi kaum teroris. Pernyataan dan sinyalemen yang –sempat– ditolak mentah-mentah bahkan oleh orang sekaliber Wakil Presiden Hamzah Haz.

Orang yang berkutat dan meyakini teori persekongkolan, mungkin tetap menganggap insiden Bali adalah satu mata rantai dari persekutuan jahat untuk memojokkan Indonesia. Di lain piak orang juga mulai yakin, bahwa ternyata ada orang-orang Indonesia yang tega hati melakukan tindakan macam itu.

Tak jelas mana yang lebih tepat. Yang jelas, korban telah jatuh. Dan kita sadar, ternyata selama ini bertetangga dan bahkan berada di dalam kancah ‘republik teror’ sebab teror tetap terjadi meski orang-orang yang disebut sebagai para pelaku ledakan di Bali sudah ditangkapi.

Bahkan orang-orang yang akan melaksanakan ibadat pada hari rayanya pun diteror. “Natal akan jadi puncak aksi pengeboman,” demikian sebuah berita yang dilansir beberapa media beberapa hari setelah insiden peledakan bom di Makassar, 12 Desember 2002. Berita itu sendiri lebih merupakan teror ketimbang informasi.

Apalagi seperti luas diketahui, sejak insiden Bali, aparat keamanan jadi sedemikian siaga dan ekstra sensitif. Kini, pengungjung mal dan pusat-pusat belaja di Bandung –misalnya– sudah tak merasa terganggu lagi oleh pemeriksaan rinci saat mobil mereka memasuki areal parkir. Demikian pula yang terjadi di kotakota besar lain seperti di Jakarta dan Surabaya.

Malam pergantian tahun pun tak lepas dari serbuan teror. Setidaknya, orang tak lagi begitu leluasa melepas kegembiraannya karena di san-sini aparat disiagakan untuk menjaga berbagai kemungkinan. Paket pengamanan Lebaran, Natal, dan Tahun Baru -meski merupakan kegiatan rutin– menunjukkan betapa warga kita sangat merindukan rasa aman dari aneka teror.

Tapi, teror toh tetap terjadi. Kalau tidak di jalan raya, ya di pasar-pasar, di pelabuhan, di terminal, di hutan dan di tambang liar batubara. Teror bisa muncul dari penjahat, bisa juga dari pejabat. Bagaimana –misalnya– mereka berantem, saling serang dan saling menjatuhkan. Tidak di pusat, tidak di daerah. Sami mawon. Tindakan mereka kadang meneror dan melecehkan akal sehat rakyat yang mereka pimpin dan mereka wakili.

Ya, para pemimpin, para politisi dan para pejabat itu tampaknya telah gagal menyelenggarakan komunikasi politik, baik di antara mereka sendiri maupun antara mereka dengan rakyatnya. Yang terjadi adalah: komunikasi mereka membuat rakyat terteror.

Contoh paling mutakhir tentu bisa kita simak dari perseteruan antara Menneg BUMN dengan Ketua MPR dalam kasus penjualan saham Indosat. Bagaimana rakyat tidak terteror oleh pernyataan-pernyataan mereka yang demikian terbuka, telanjang, dan tanpa tedeng aling-aling.

Itu di pusat. Di daerah sama pula halnya. Sebelum “diredam” oleh berita teror bom di Bali, misalnya, Kalimantan sempat mencatatkan sejarah politik tersendiri ketika DPRD Kalsel memecat gubernur, dan sang gubernur tetap duduk di singgasananya seperti tak pernah terjadi apa-apa. Tenang, tak terusik, sampai sekarang.

Di Jakarta lebih heboh lagi. Bagaimana misalnya calon gubernur yang jelas-jelas diindikasikan terlibat dalam aksi brutal pemberangusan terhadap kegiatan partai yang kini berkuasa, malah direstui dan didukung penuh oleh ketua partai yang dahulu diberangusnya itu. Lagi-lagi, rakyat diteror pikirannya, dibikin bingung seperti dipelintir puting beliung.

Tapi yang paling konyol adalah kejaidan di Jawa Barat. Wakil gubernur yang juga termasuk kandidat untuk pemilihan gubernur pada periode berikut, tiba-tiba keserempet ‘teror’. Rumah dinasnya digrebek polisi. Dua anaknya diciduk dan digelandang ke penjara karena ternyata terbukti terlibat penyalahgunaan narkotika.

Ajaib atau tidak, tepat hari Natal tahun itu kedua anaknya sudah bebas kembali setelah divonis empat bulan dikurangi masa tahanan. Lagi-lagi akal sehat orang awam diteror oleh keganjilan hukum di negeri ini.

Orang tak habis mengerti, buat apa polisi susah-susah menggrebek, menangkap, memeriksa dan menahan. Lalu buat apa jaksa menyeretnya ke pengadilan, kalau kemudian menuntutnya dengan hukuman minimal, dan hakim memvonis dengan hukuman di bawah tuntutan.

Padahal, seperti ditegaskan oleh presiden sendiri, penyalahgunaan narkotika itu sudah jadi masalah nasional yang harus ditangani dan diatasi secara serius. Saking seriusnya, pemerintah membentuk Badan Narkotika Nasional (BNN), semacam DEA (drugs enforcement agency – badan pengawasan narkotika) di Amerika Serikat.

Di daerah, BNN juga memiliki jaringan yang –sangat boleh jadi– tak kalah canggih oleh jaringan pengedar narkotika. Lembaga-lembaga swata dan gerakan spontan dari masyarakat bahkan sudah lebih dahulu bergerak memerangi peredaran dan penyalahgunaan narkoba, termasuk melakukan gerakan-gerakan penyelamatan terhadap korban-korbannya yang saban tahun terus meningkat.

Di Banjarmasin dan sekitarnya saja, seperti kata Kapolda Kalsel baru-baru ini, penyalahgunaan narkoba –yang ditangani polisi– sepanjang 2002 meningkat luar biasa, yakni 170 persen dibanding kasus serupa pada tahun 2001.

“Teror” yang muncul dari peredaran narkotika dan obat berbahaya ini tampaknya tak akan selesai bersamaan dengan bergantinya tahun. Sebab terbkuti setiap tahun makin banyak saja orang-orang yang menyalahgunakan narkotika.

Boleh jadi, “teror” yang dijalarkan oleh penyalahgunaan narkotika dan obat berbahaya ini masih akan terus meningkat, juga di tahun 2003 dan tahun-tahun mendatang. Seorang pejabat, misalnya, pernah mengemukakan perkiraan kasar bahwa di setidaktidaknya Rp 6 triliun uang dibelanjakan oleh para pecandu narkoba saban bulan di seantero negeri ini. Setahun, berarti Rp 72 triliun. Bayangkan!

Sangat boleh jadi, karena fantastisnya dana yang terlibat dalam rimba bisnis ini dan demikian ruwet jaringannya, maka pemberantasannya pun terksesan selalu kandas. Alih-alih surut, malah gelombangnya kian besar dan meluas menembus relung-relung pergaulan generasi hingga ke tingkat pedesaan. ***

* Bandung, 311202